Halaman

Minggu, 12 Juni 2011

Episode Parkir

kumpulan episode yang berhubungan dengan parkir, tukang parkir, dan sejenisnya.

Episode 1: Ongkos Parkir @L*rissa

Ini jaman2 ongkos parkir masih galau antara 500 perak sama 1000. Pak parkirnya ga ngasih tulisan ongkos pula di karcis parkir. Sebelumnya pernah datang kesana ga sampai 5 menit karna cuma beli produk, dan kasih 500 perak, dan diterima dengan baik. Kesimpulan: brarti ga masalah. Stelah itu datang kesana lagi dengan tujuan yang sama. Cuma kali ini rada lama karena antri. Keluar toko langsung siapin 500 dan kasih ke pak parkir.

Pak parkir: 1000 mbak

Saya: lah kan cuma bentar pak. Biasanya kalo cuma bentar saya bayar segitu.

Pak parkir: (mikir) … Lha ini mesinnya dah dingin mb. *sambil nggrundel

???

Sejak kpn ongkos parkir diukur pake temperatur mesin? Ini salah yang ngeyel ato yang markirin? Salah sendiri ga ditulis ongkosnya di karcis.

Episode 2: Debat ongkos @Ampl*z

Biasanya parkir kalau ga di dalem ya diluar, tapi yg masuk ke rumah parkir. Biasanya pula ongkosnya 1000. Tapi pas suatu saat saya cuma pengen ngambil servisan kacamata yang sepertinya cuma bentar, maka parkir diluar yang dipinggir jalan.

Pak parkir: 2000 mb, bayar skarang.

Saya: he? 2000?

Pak parkir: Iya, biasanya segitu mb.

Saya: Pak, saya kesini bukan sekali ini aja, baru kemaren saya kesini parkir yg didalem rumah situ ga kepanasan, ga keujanan, bayar 1000 kok.

Pak parkir: kalo ga percaya tanya aja smuanya juga sgitu.

Saya: Kalo gitu mending parkir dalem dong, kalopun sama 2000 ga keujanan. (iseng, tapi tetep ngeluarin 2000)

Pak parkir: *buruburu balikin 1000.

Saya: ??? Pie je pak??

Episode 3: KIK @KPFT

Parkir di sini biasanya bayar 500 perak, ga peduli mahasiswa teknik atau bukan. Dan dalam hal ini, hadirnya KIK cukup menjadi penyelamat, karena sejak diberlakukan kartu kendaraan itu, parkir di KPFT jadi tanpa ongkos.

Pada portal-portal UGM yang dijaga pak satpam, umumnya membebaskan pengendara motor yang ber-KIK untuk masuk ke wilayah UGM. Baru keluarnya menunjukkan kartu KIK.

Suatu pagi, ada urusan di KPTF, dan parkir di sana. Lewat di post satpam, bapaknya diem dan saya langsung tancap parkir (biasanya, yang parkir tanpa KIK harus mampir ke pak satpam untuk dikasih kartu parkir).

Baru setelah saya melenggang ke arah plaza KPFT si bapak satpam manggil:

Pak satpam: Mbak! mau kemana?

saya: Ke KPFT pak

Pak Satpam: ngapain?

Saya:lantai 3 pak

pak Satpam: bawa KIK gak?

Saya : Baawaaa..

Pak Satpam : Woo.. omong nek nggowo KIK!

????

Kenapa juga petugas suka ribet. Bener tu ya kaya satpam2 di portal boulevard dan sekitarnya, yang masuk bebas ya asumsinya udah bawa KIK. Yang penting kan keluarnya nunjukin.

Episode 4 : Debat tempat parkir @Foodcourt

Beruntungnya UGM membangung gelanggang mahasiswa yang diintegrasikan dengan tempat makan (foodcourt). Sebagai anak gelanggang yang biasa bebas parkir di gelanggang, tentunya lebih memilih parkir di dalam. Eh, pas mau makan di foodcourt, Pak Parkir ribut.

Pak Parkir : Mbak, kalau mau makan parkir disini. Kalau mau olah raga baru parkir di dalam

Saya: Lah, saya emang dari dalem pak. (ngeles dikit laah)

—-dan saya makan—-

—-dan pas mau balik—-

Pak parkir: 1000 mbak

Saya: Laah.. orang saya parkir di dalem.

Pak Parkir: Mbak, mata saya tu jeli, orang mbak kesini tu ke foodcourt kok

Saya: La saya juga ada urusan di gelanggang, ngapain parkir disini?

Pak parkir: Lain kali banyak amal aja mbak.

???

—-dan semua berakhir dengan tanda tanya—